Wednesday, February 26, 2014

kenapa sy memilih dia? sebab ALLAH dah pilih dia untuk sy


Semua orang ada pengalaman bercinta. Mungkin yang sedang baca ni sedang, pernah, mungkin tidak pernah bercinta atau sedang mencari? Saya doakan kita semua temui pasangan dan kekal hingga akhir hayat kita. Sepatotnya saya berbicara pasal percintaan halal, tapi saya akui saya manusia biasa yang tak terlepas dari mencintai dan dicintai. itu lumrah kehidupan kan. Ada orang pernah dikecewakan dan ada juga orang yang suka mengecewakan orang lain. Jadilah manusia yang tidak pernah mengecewakan orang lain biarpon begitu jangan pula anda suka dikecewakan. 
Entry malam ni saya bukan ingin membuka aib diri sendiri mahupon orang lain. Yang berlalu biarkan berlalu apa yang penting adalah masa hadapan.
 
Dari kecik kita belajar meniarap, merangkak, bertatih, berjalan, dan berlari tapi kita tersungkur jatuh rebah ke bumi. Kita berdarah, sakit dan menangis tapi ada orang pujuk. Siapa? MAK! Begitu juga jika kita bercinta. Kita cuba mencintai, menyayangi tapi kita disakiti, putus cinta, kita menangis, dan ada paling teruk bunuh diri? jangan tau.. tak baik..berdosa besar. Kenapa tak bunuh diri ja masa kita jatuh dari kecik dulu? Dari cerita saat kita masih kecil tu, sama seperti kita bercinta, kita bahagia tapi kita disakiti, hati kita sakit dipermainkan, tapi tak bermakna hidup kita dah berakhir, kita bangun semula. Itu yang saya buat.. Entah kali keberapa saya jatuh tapi saya bangun saat ada orang hulurkan tangan. tapi saya jatuh berulang kali, saya menangis tapi saya bangun kembali. 
Saat kita jatuh, kita bangun. Dan kita takot untuk jatuh kembali. kenapa? Bila jatuh kan sakit, sebab tu kita xnak jatuh lagi. Sama juga kita, takot untuk bercinta lagi. Sampai kita ambil keputusan untuk elakkan . Itulah alasan yang saya beri kepada mereka. Memang saya takot, kerana bila saya dah menyayangi seseorang, saya akan menyayangi dia sepenuh hati saya. Dan bila saya dah benci seseorang, bermaksud tiada peluang kedua. Saya pernah memberi peluang kedua tetapi keadaan sama juga. Peluang kedua ibarat kita mengulangkaji buku sejarah dimana kita dah tahu penamat ceritanya. 
Point here is, kita harus faham sebenarnya bila kita menerima seseorang bererti kita harus bersedia untuk kehilangan dirinya. 

Tajuk yang sangat simple tapi dah cukup buat seseorang senyum kalau membaca. Soal jodoh, rezeki, maut adalah ketentuan Allah, yang mana kita xboleh pertikaikan. Soal rezeki kita boleh cari, juga jodoh kita boleh mencari, maut akan datang bila2 masa dan kita tak boleh menghalangnya. 
Siapa 'dia' tak siapa tahu. Cuma saya berharap dapat luahkan kepada ''dia'' suatu hari nanti. 



Ya Rabb..jika suatu saat aku kehilangan harapan dan tujuanku,berikanlah kepadaku keyakinan bahwa TakdirMU lebih baik dari semua yang aku inginkan dan aku impikan

1 comment:

Farid Omar said... Reply

Jodoh, ajal,rezeki, semua Allah tetapkan...Jom singgah ke blog saya, ada giveaway menarik :)

http://ridoma.blogspot.com/2014/03/ridoma-giveaway-salun-mata-di-eye-center.html